Followers

Tuesday, February 3, 2009

KAMI INGIN KAMU ADA

ASSALAMUALAIKUM

Telah melebihi 15 hari saya tidak menulis di blog, itu bermakna telah melebihi tempoh tersebut juga resah mendesah dada saya. Wajah sahabat juga adik pada saya memenuhi ruang ingatan saya. Linda atau saya memesrakannya dengan menyebut Lin terlantar di hospital dan sudah hampir seminggu di tempatkan di bilik rawatan rapi. Bernafas dengan bantuan alat bantu pernafasan. Kelmarin, saat saya mengunjungi Lin, beberapa wayar kelihatan tersambung di beberapa bahagian badan dengan beberapa buah mesin di sebelah menyebelah. Hati saya redah melihat keadaan itu. Saya merenungnya seperti tidak ingin saya lepaskan daqri pandangan mata saya. Senda guraunya bermain di ingatan saya. Sekalipun Lin tidak banyak bercakap, namun di mata saya Lin memiliki ‘sense of humor’ yang tinggi. Saya sering tersenyum bila mengenangkan lawak-lawak spontan Lin. Namun semenjak Lin terlantar, semuanya tidak lagi saya dengari. Saya tidak lagi mendengar suara tawanya. Saya tidak lagi melihat senyumnya. Apa yang tampak di mata dan hati saya adalah kekuatan semangat Lin berjuang melawat sakitnya. Semalam seperti selalu, saya mengunjunginya. Saya menyentuh jemarinya. Saya mengelus lengannya, pipinya. Saya bisikkan ungkapan semangat untuk Lin.
“Lin…kuatkan semangat. Lin akan sihat. Kami semua bersama Lin..kami sayangkan Lin” Bisik saya.
“Lin jangan lupakan ALLAH. ALLAH..” Bisik saya beberapa kali. Saya terkedu melihat sudut mata Lin yang basah. Ya ALLAH. Saya yakin dia dapat mendengar ungakapan saya. Lantas saya terus membaca surah YAASIN sambil menggenggam erat jemarinya. Sepanjangnya airmata saya mengalir tanpa henti. Saya tidak hiraukan beberapa pasang mata doctor yang memandang ke arah saya. Setelah selesai Kalam TUHAN itu saya bacakan, sekali lagi berbisik.
“Lin…kami ada dan akan selalu jenguk Lin.” Kemudian saya melangkah meninggalkan Lin. Malamnya saya tidak mampu melelapkan mata. Dan saya yakin, Along, Kin, Dah dan Da seperti saya. Mereka antara rakan-rakan yang sering bersama-sama Lin. Minum Pagi, Lunch dan sesekali mengenakan minuman petang bersama. Semua itu membuat saya rindukan saat sihat Lin. Saya rindukan senyum Lin. Saya yakin hal yang sama juga dirasai oleh teman-teman lain selain daripada kami berlima. Semua itu jelas dilihat pada kunjungan rakan sepanjang Lin di hospital. Ruang yang menempatkan sebelum dimasukkan ke unit rawatan rapi, sentiasa penuh dengan pelawat. Tidak putus-putus, malah ada yang bersembahyang hajat memohon agar Lin cepat sembuh. Itulah petunjuk TUHAN bahawa Lin adalah seorang insan yang disayangi ramai orang. Dan di pejabat kami, setiap orang menghimpunkan doa untuk Lin supaya cepat sembuh. Supaya dia kuat dan supaya dia tabah dalam menghadapi ujian TUHAN.
Kepada rakan-rakan pembaca, saya memohon agar sama2 berdoa untuk Lin.
YA ALLAH TUHAN YANG MAHA PENGASIH DAN PENYAYANG, TUHAN YANG MEMILIKI SELURUH KEKUASAAN. RINGAN DAN SEMBUHKAN PENYAKIT LIN. RINGANLAH DERITA YANG DITANGGUNG OLEH LIN. HANYA ENGKAULAH TUHAN KU PENYEMBUH SEGALA PENYAKIT, SEMBUHKANLAH SAHABAT KAMI. AMIN.

1 comment:

Bang Aswi said...

Hanya bisa berdoa kendati segalanya ada pada yang Di Atas [mendesah...]