Followers

Monday, October 12, 2009

CUAINYA SAYA................

Hujan sangat lebat. Wiper kenderaan saya bergerak dalam kadar pantas. Sesekali lampu kenderaan dari arah hadapan menyilaukan pandangan saya. Emak di tempat duduk belakang hanya diam dan jarang bercakap dengan saya, bila saya memandu padaq waktu malam dan dalam hujan lebat begini. Mungkin bimbang mengganggu konsentrasi saya sewaktu memandu. Tiba-tiba deringan telefon di sebelah saya kedengaran. Ada rasa anih dengan nada deringan. Bila pulak nada saya ditukarkan. Saya mnengetap bibir. Tidak lain dan tidak bukan ini kerja Nabila.
Saya menjeling telefon sambil mencapainya. Subhanallah! Kenapa telefon suami, yang saya bawak. Rungut saya dalam diam. Saya menekan punat.
“Hello…”Suara seorang perempuan menyentuh pendengaran saya.
“Hello…ya?” Jawab saya sambil memberi perhatian pada pemanduan saya.
“Siapa awak ni?” Soalan yang paling saya tidak suka bila menerima panggilan. Tegang perasaan saya sejenak berdepan dengan soalan dan silau lampu dari arah hadapan.
“Awak call saya, awak tanya siapa saya?” terlupa saya telefon yg saya pegang adalah telefon suami saya.
“Saya Kakcik.” Jawab perempuan itu.
“Kakcik? Kakcik mana ni?” Soal saya pantas.
“Baik-baik..hujan lebat ni.” Emak saya mencelah.
“Saya Kakcik, saya nak call adik saya, ni nombor adik saya.” Suara perempuan di hujung panggilan jelas di telinga saya. Saya menjeling telefon di tangan saya. Dari cahaya lampu kenderaan dari arah hadapan saya dapat melihat telefon di tangan saya dengan jelas. Jantung saya berdegup.
“Subhanallah!”
“Adik saudari di mana?”
“Adik saya di klinik. Saya nak jemput dia.”
“Ya..ya..saya dari klinik jugak” Dah sah telefon di tangan saya milik orang lain.
“Ya ALLAH, saya jugak dari klinik ni. Telefon kami bertukar ni.” Jawab saya.
“Telefon ada dgn mak ni.” Celah mak saya di belakang. Saya menepuk dahi dan terus membelok ke Seven Eleven di hadapan saya.
“Macam ni, berdekatan dgn Seven E, jap lagi saya pusing dan hantar telefon awak.”
“Tak apa, saya akan ke sana.” Jawabnya. Saya terkedu. Cuainya saya. Andai kata dia memarahi sayapun, saya harus terima kemarahan itu. Baiknya pemilik telefon itu. Saya menunggu sebagaimana yang dijanjikan. Hampir setengah jam menunggu. Mak mula gelisah. Saya terpaksa menekan nombor panggilan masuk menggunakan telefon itu.
“Maafkan saya, sy terpaksa guna phone ni. Awak di mana?”
“Saya dah lama di Seven Eleven, UDM.” Jawabnya. Ya ALLAH, sekali lagi saya membuat silap besar.
“Saya di Seven Eleven Gong Badak. Tak apa awak tunggu saya yang hantar.” Jawab saya.
“Tak..tak apa, biar saya yang ke sana.” Jawabnya pendek. Hampir sepuluh minit,saya menunggu dan memerhati setiap kereta yang berhenti di hadapan saya. Dalam hujan lebat itu tiba-tiba seorang gadis berlari keluar dari VIVA lantas mendekati saya dengan basah kuyup. Ya ALLAH kesilapan dan dosa apa yang telah saya lakukan ni? Berkali-kali saya memohon maaf. Namun dalam basah kuyup itu, gadis itu tetap tersenyum.
“Maafkan saya kak dan Terima kasih.”
Saya benar-benar terpukul. Ia mengajar saya banyak hal. Ada orang yang sedia memohon pada kesilapan yang tidak dilakukannya dan sedia berterima kasih pada kebaikan yang tidak dilakukan oleh orang lain terhadapnya. Mudahan ALLAH memudahkan segala urusan dalam hidupnya. Amin.

1 comment:

siti nur dhuha said...

Salam buat umi,
Umi, Ct sgh terharu baca blog umi perihal ayah.
ct rasa sdh dan nak menangis.
Selepas baca blog umi perihal ayah.
Baru ct sedar kita sebenarnya ada tanggjwb sebagai penulis.
Ct baru fhm yang hasil karya yang baik adlah karya yg Allah suka.
Kita perlu ikhlas dgn apa y kita tulis.
Kita p'lu cari keredhaan sewaktu menulis.
Terima kasih krn sdarkan Ct

Tiba-tiba je Ct teringatkan ayah yang sdh tua.
Ayah yang sdh bepisah dengan mak ct sewaktu ct 6 7 thun.
Entah apalah khabr ayah sekrng.

Umi, Ct minta diri dulu Umi.
Jaga kesihatan Umi baik2. Umi perlu shat sllu utk terus menulis.
Salam sayang dari Ct