Followers

Sunday, August 3, 2008

KITA DAN KEMERDEKAAN


Ogos datang lagi lagi..dan ia tetapi datang dan datang pada setiap tahun yang muncul. Ogos mengingatkan kita pada tarikh keramat negara 31 Ogos dan saya sebagai warganegara Malaysia, merasakan ia amat besar maknanya. Namun, percaya atau tidak, jika saya katakan, masih ramai warganegara kita yang tidak mengambil berat tarikh keramat tersebut apatah lagi untuk memaknai erti sebuah kemerdekaan yang dimiliki hari ini. Lebih mengecewakan perasaan saya, bila orang yang mengaku warganegara Malaysia masih tidak tahu berbahasa Malaysia. Isu bahasa pada saya, isu yang sangat penting dan jika bercakap tentang isu tersebut saya suka melihat kepada negara jiran kita Indonesia. Sebuah negara yang memiliki berbilang bangsa namun apabila berkomunikasi dengan mereka, kita tidak dapat bezakan antara Melayu Indonesia atau Cina Indonesia. Dan bila menyebut negara jiran kita, ingatan saya juga turut menggamit pada kenangan berada di Indonesia sewaktu persediaan sambutan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Ogos.

Pengalaman menyusuri perkampungan daerah pedalaman di Sumatera Barat sangat menyentuh perasaan saya. Kumpulan anak-anak dari berbagai peringkat usia melakukan latihan kawat dengan penuh semangat. Peluh yang menuruni pipi dengan wajah yang merah dijilat mentari namun mereka masih sempat memberi senyum kepada kami yang melambai ke arah mereka. Apa yang penting dan bermain di benak saya saat itu, adalah mereka masih juga sempat memikirkan kemerdekaan sekalipun di sekeliling mereka dilatari dengan bumi yang retak dan rumah-rumah yang hampir menyembah bumi di sana sini. Ujian dan dugaan Tuhan terhadap mereka diterima dengan redha.

Segala-galanya saya rakamkan untuk tatapan sendiri dan dikongsikan dengan pembaca-pembaca budiman.

Sepanjang perjalanan merentasi tasik dan perkampungan, saya tidak putus-putus berdoa untuk saudara seagama dan serumpun bangsa saya hidup dalam aman dan sejahtera. Dan saat ini saya juga mendoakan agar setiap kita mengambil iktibar daripada keadaan dan peritiwa yang dialami oleh saudara-saudara kita dan belajar memaknai kemerdekaan dengan sebenar-benarnya.

2 comments:

Coleoptera said...

Tahniah kerana saudari berkesempatan ke Indonesia menjelang sambutan hari kemerdekaan negara tersebut.saudari...sambutan hari kemerdekaan bukan disambut oleh rakyat Indonesia sahaja..malah di negara lain pun sama malah lebih hebat dari Indonesia..saudari hanya berkebetulan sahaja...tetapi adakah saudari lupa bahawa negara kita juga lebih hebat dari mereka..saudari mungkin tidak pernah meronda atau pusing kawasan di negara kita menjelang hari kemerdekaan..saudari akan bertemu dengan semua lapisan rakyat yang mengadakan latihan perbarisan.mereka juga berpeluh dek dibakar panas mentari..mereka ini cinta dan sayangkan negara..mereka juga masih ingat perngorbanan pejuang kemerdekaan kita dulu..saudari jangan agungkan sangat negara jiran kita tu..kerana kita lebih hebat dan semangat kita lebih tinggi dari mereka...kalau baru sekali menyaksikan acara tu..saudari tidak boleh menilai bahawa mereka lebih hebat dari kita...kita lebih hebat malah berganda kehebatan kita...saudari.fikir-fikirlah sendiri...

Indah Hairani said...

Terima kasih dan tahniah atas kesudian saudara singgah dan memberi respon. Saya mohon agar sdr. hayati kembali tulisan saya, baru sdr dapat memahami apa yg ingin saya sampaikan. Selagi kita rasa sempurna selagi itu kita tidak dapat memperbaiki kekurangan kita. Mungkin sdr. tidak terasa dengan apa yang orang lain rasa. Ya! lain orang, lain penghayatannya.
Terima kasih.
Salam Penuh Takzim.