Followers

Friday, January 2, 2009

DI MANA MATAHARI

Salam pagi...
Saya bangkit dan terus menguak langsir...titik-titik hujan kelihatan jatuh di jendela kaca..sendu. Di mana matahari? Saya rindu sinarnya...saya rindukan keindahan saat ia menyelinap jendela kaca saya. sept, oktober, november, disember dan kini january, suasana tetap sendu. Mentari seperti enggan menjengah. Bumi menangis? Bisik hati saya.Saya memejamkan mata sejenak. Menerokai senario dunia masakini. keganasan. kezaliman. kemaksiatan. Melata dan bermaharajalela. Akbar, koran, news dan berbagai nama dipenuhi dengan darah, pembunuhan, rogol, cabul. Di mana-mana. Tanpa mengira masa. Bukan sahaja di luar, malah di bumi tempat saya berdiri. Manusia telah hilang pertimbangan. Sehingga ada yang sanggup melempiaskan nafsu pada bayi dan anak-anak sendiri. Dan semalam saya dikejutkan dengan kisah remaja dan pelajar-pelajar yang semakin hilang nilai-nilai kemanusiaan. Guru ditolak berguling jatuh, diugut, dicalar kenderaan belum lagi disepak dan diterajang. Di mana tempatnya seorang guru di mata pelajar? Guru sudah tidak mampu mendidik dan membaiki kesilapan golongan seperti ini? Bayangkan apa yang bakal terjadi pada negara bila generasi-generasi yang tidak ada akal budi dan berbudaya samseng seperti ini menjadi pemimpin. Bayangkan! Apa yang bakal dicorakkan oleh pemimpin-pemimpin terhadap negara dan bumi tercinta ini.
Saya terkedu mengenangkan semua ini. Saya mula tidak hairan, kalau bumi ini menangis, bumi memuntahkan lahar-lahar api, mengocakkan dada laut, meruntuh bukit bukau dan gunung ganang. Malah tidak hairan jika Tuhan mula menarik sedikit demi menarik nikmat di bumi ini. Ya TUHAN.Ampunkan kami hamba-hamba yang alpa.
Terasa panas di kedua sudut mata saya. Saya meninggalkan jendela tanpa menguaknya dan saya masih mencari di mana matahari. Dan 2009 sembilan terselit mimpi saya untuk menikmati hidup di bumi ini dengan aman tanpa perang, tanpa maksiat dan kezaliman dan penghuninya menghargai nikmat yang diberi.

1 comment:

kak ila said...

jom ke blog kak ila? ada hadiah untuk awak