Followers

Monday, December 7, 2009

KESIAN LAURA!


Assalamualaikum
Saya tersenyum melihat seekor anak kura-kura di dalam tabung milik anak saudara saya Iyyin. Sekian lama saya tidak melihat binatang itu apa lagi bersaiz sekecil itu. Sangat cantik dalam pandangan mata saya. Percaya atau tidak, kura-kura adalah binatang kesukaan saya, malah melebihi kesukaan saya pada ‘Kembang’ kuching peliharaan saya. Kalaulah si Kembang itu mampu bersuara sudah pasti dia meluah rasa kurang senang melihat bagaimana asyiknya saya membelek dan merenung si kecil kura-kura itu. Sehingga hari ini saya sendiri tidak dapat menjawab kenapa saya begitu gemarkan binatang bercengkerang seperti topi combat itu. Atau mungkin kerana binatang itu sangat pemalu dan selalu menyorok di bawah 'topi'nya.
Semua ahli keluarga memahami kesukaan saya. Malah mereka akan membawa pulang untuk saya sekiranya mereka terjumpa binatang itu di jalan. Dan saya sendiri, pernah memberhentikan kenderaan apabila melihat binatang kesayangan saya itu melintas jalan. Mahu saya tidak dimarahi, menunggu kura-kura melintas jalan sedangkan di belakang saya ada yang menunggu. Kita nak menunggu kura-kura melintas jalan, Sedangkan Arnab sempat tertidur menunggu kura-kura. Saya tiba-tiba merenung Iyyin yang memasukkan tangannya ke dalam tabung. Gadis kecil itu memandang ke arah saya.
“Namanya LAURA.” Beritahunya tiba-tiba. Saya tergelak. Sah! Pengaruh sitcom Indonesia menular dalam diri anak saudara saya. Siapa tak tahu, Upik, Abu & Laura.
Alahai……terkenang saya ungkapan " Oh my God!! yang sering meniti di bibir Laura dan menjadi ikutan anak-anak kita. Apa akan jadi kalau pengaruh ini semakin menular??? Mari kita fikirkan.
Saya kembali merenung LAURA di dalam balang di tangan anak kecil itu. Kesian Laura!
Salam sayang buat semua dari Ndah.

2 comments:

Isa said...

Pengaruh yang sebegini biasanya tidak akan tahan lama. Fasa sedemikian pernah jugak penulis alami sewaktu kecil. Teringat penulis watak Vic Morrow hingga terikut2 dengan adegan combat dan banyak lagi..so let it be asalkan anak-anak muda kita tidak terdorong hinggakan menjadikan watak-watak tersebut sebagai idola tanpa batasan..wallahu'alam..isa

Indah Hairani said...

Salam sdr. Isa,
terima kasih atas pandangan...ia ttp membimbangankan...